Langkau ke kandungan utama

Catatan

Yang Ditampilkan

Dua puluh empat babak per saat

Rungutan tentang HASDI Pada mulanya saya menduga sekiranya perlu hadir ke majlis tersebut. Apalagi setelah membuat carian di fesbuk menemukan saya dengan beberapa posting dengan nama-nama pengarang dan orang persatuan komen-komen sesama mereka tentang politik persatuan, dunia sastera Terengganu yang kecil dan ia sangat menjengkelkan.
Tetapi di sudut lain pula saya melihat ini peluang untuk bertemu dengan penulis muda Terengganu, antaranya Fahd Razy dan Muziru. Justeru dengan niat tersebut, saya hadir juga, tetapi kemudian rasa menyesal pula. Sudah tentu saya bersyukur kepada Tuhan, kerana dengan menerima hadiah tersebut, saya menerima sejumlah wang. Tetapi apabila membelek bahagian laporan, karya-karya penulis bawah 21 cuma sedikit sahaja. Tiga/empat ulasan, sebuah sajak dan karya saya iaitu sebuah cerpen. Ia menghadirkan penyesalan, meskipun itulah satu-satunya karya yang saya hantar, tidak mendapat saingan dalam penilaian. Pendek kata, saya menang mudah dan cuma menggantikan pemena…

Catatan Terbaharu

Tiga Serpihan Kaca dari Mimpi

Keluhan Tentang Emem

Menulis Kesunyian

Dewa Bahasa dan Pustaka dicabut tuhan sastera

Untuk Tidak Mencintai Hujan

Surat-surat kepada Perempuan Tingkat Atas

Angin Sapardi yang Menyusup di Sela-sela Cerpen Anwar Ridhwan

Diskusi FB Tentang Langit Merah, TFI, FJ etcetera